Julid

Home / Tulisanku / Julid
Julid

Oleh : Hikmah Romalina

Beberapa waktu lalu aku dibikin geram sewaktu baca komenan seseorang di akun teman, lalu kami berbalas pantun, eh, berbalas saling jawab, gemes, emang ya…netizen koplak bin somplak gak ada matinye. Posting ini dikomen, posting itu dikomen, ini gak bagus, itu gak bener, jangan posting begini, jangan posting begitu, gak bagus, whats!!!…Elu mau ngatur orang?? Maaf ya, emang siapa elu?? makanya nii pengen nulis, daripada kebawa gemes sama netizen julid yang nyinyir sampe nyengir, gak kok…aku nulis sekedar buat pengingat diri.

Heran aja, kalo ada orang yang jadi memanas dan iri karena baca atau liat postingan orang lain. Ada orang posting liburan dibilang pamer, posting umroh atau berhaji dibilang riya, posting sedekah katanya sombong, ntar amalnya abis, posting kumpul kongkow makan bareng temen dibilang sok-sok an, posting hasil karya tulisan dikomen rajin amat nulis panjang buat apaan, posting dagangan, boro-boro mau beli, lah..malah minta diskon 50%. piyee? tapi masih juga komen maruk amat semua didagangin emang suami kasih uang belanjanya kurang, postingan kegiatan dibilang sok sibuk, hadew…hidup lu kok ribet amat ya mas bray and mba bro…

Sini deh, aku bisikin…maen di dunia maya itu harus siap lahir batin. Kalo belum siap sebaiknya kamu buka media sosialnya dengan menutup mata. Biar aman. Kalo liat postingan orang liburan harusnya senang karena kamu bisa menikmati pemandangan tempat itu tanpa perlu beli tiket mahal dan bayar hotel segala, kalo liat postingan umroh atau haji seharusnya bahagia karena kamu ada alasan untuk komen atau japri buat titip…bukan titip oleh-oleh ya..hehe..tapi titip minta didoakan di sono biar bisa juga segera umroh atau berhaji karena kita tidak pernah tahu doa dari mulut siapa yang akan diijabah Allah. Bagi aku yang belum pernah ke sana, bahagia karena bisa liat keindahannya dan aku paling rajin japri dan komen kalo nemu temen yang posting ini.

Kalo liat postingan orang sedekah, bersyukur kamu diingetin atau diajak juga beramal, kalo liat postingan orang kongkow bareng teman-temannya sebaiknya kamu ingat- ingat lagi deh seharmonis itukah kamu dengan teman-temanmu..kenapa gak janjian juga kongkow makan bareng temanmu..kamu punya temen juga kan?Nah…kalo liat postingan tulisan seperti juga tulisanku ini, sekiranya ada faedah..monggo dibaca..andai menurutmu unfaedah, tinggalkan aja..gak usah komen yang unfaedah. Ketika kamu liat temanmu posting dagangannya kamu butuh ya dibeli atau berbaik hatilah untuk membeli walau mungkin kamu gak terlalu butuh atau kalo  gak pengen beli…skip aja..mungkin ada orang lain yang sedang butuh dagangan temenmu jadi gak perlu dirungsingin juga, kan gak pake lapak kamu. Jika liat postingan kegiatan orang lain, bukan berarti mau pamer sok sibuk, mungkin saja tujuannya secara otomatis terdokumenkan lewat medsosnya..nah ini pengalaman pribadiku.

Udah ah…Lega aja…lets fun and fine liat ragam postingan berseliweran di timeline kamu, kalo pusing…stop… jangan beli kuota biar gak nambah pussiinggg…Seluruh amal perbuatan tergantung niat, cukup Allah yang menetapkan niat itu jadi pahala atau dosa. Begitu pun julidan dan nyinyiran serta perbuatan dan pikiran kamu akan ada hitungan pahala dan dosanya juga.

Bermedsos jangan keseringan bawa perasaan…alias baperan tak berkesudahan…ketika kamu baper dengan postingan orang lain…letakan tanganmu di dada lalu coba rasakan, masih adakah detak jantungnya? kalo masih ada berarti …horee…kamu masih hidup, artinya kamu harus cepat perbaiki diri.Perbanyak istighfar  sebelum jantung kamu benar-benar berhenti..  ups..Tapi kalo kamu tetep baper waktu maen ke dunia maya dan jadi netizen julid mending buruan deh…tinggalkan dunia maya, takut nanti kamu jadi iri akut….stress..darah tinggi…stroke…sesak nafas…aduh…aduh…aduh…dagdag…bye..bye ya…sstt…relax aja…inget..ojo baper…ojo iri…ojo…ojo…ojo…

Hikmah5878
Jakarta, 5 April 2019

Leave a Reply

Your email address will not be published.